Lakon Remaja Potret Singkat Anjal

Lakon Remaja

POTRET

SINGKAT ANJAL

 

Karya  DENY INDRA HIMAWAN

 

( Terinspirasi dari “Shymponi Anak Jalanan” Karya IGN Arya Sanjaya)

 

 

 

Dramatic Personae

 

Jenong  diperankan oleh Bagus          =          pengamen

Jarwo              =          pengamen

Jendro             =          pengamen

 

Abdul              =          petugas

Nasir                =          petugas

 

Dan                 =          komandan

 

Emak               =          Emak Abdul

 

 

Lagu Symphoni Anak Jalanan

 

            Kucoba-coba menapis madu

            madu kutapis sengat kudapat

            kucoba-coba menulis lagu

            lagu kutulis uang kudapat

 

            Jamane-jamane jaman edan

            asyik jadi anak jalanan

            walaupun susah mencari makan

            namun tak pernah menjadi beban

 

            Sungguh enak anak-anak jalanan

            anak jalanan banyak kawannya

            walau disaku uang tak ada

            tetap berdendang tertawa-tawa

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BABAK SATU

 

DI SEPANJANG TROTOAR JALAN DI IBU KOTA, TIGA REMAJA TANGGUNG, JENONG, JARWO DAN JENDRO SEDANG MENGAMEN.

 

JARWO SERING BERMIMPI, IA BERCITA-CITA TINGGI.

JENONG SANGAT ACUH DENGAN DIRINYA NAMUN PERCAYA DIRI.

JENDRO SENANTIASA MENEPUK-NEPUK PERUTNYA YANG SELALU KELAPARAN.

 

MEREKA MASUK DENGAN MENYANYIKAN SEBUAH LAGU BERIRAMA POP DIIRINGI BEBERAPA PROPERTY-MAN YANG SECARA SIMBOLYK MENJADI BENDA DAN SUASANA DITEMPAT ITU.

 

Lagu Pengamen

 

Langkahku semakin lelah berjalan menyusuri

            Mondar-mandir di sela-sela mobil

            nyanyi-nyanyi sampai suaraku sember

            hilir-mudik di jalanan sampai bibir dower

 

            andai saja kupunya rumah mobil juga

            ku tak akan sengsara

            andai saja kudapat hasil berjuta-juta

            pasti aku traktir semua  (2X)

 

( kepada penonton )

             mau, mau, mau …

 

 

JENDRO      

Dapat berapa kita hari ini ? sudah bisakah kita mengisi perut ?

 

JENONG      

Sebentar, aku hitung dulu. ( Menghitung uang recehan, penghasilan mereka )

Ehm baru dapat 4 ribu rupiah.

 

JARWO        

Ya lumayanlah recehan itu bisa memenuhi nafsu kita hari ini untuk menikmati nasi uduknya bude. (berpikir sejenak) Eh, kawan-kawan, tadi malam aku bermimpi kejatuhan durian !

 

JENONG      

Benjol dong kepalamu. Jadi tambah lebar deh  jidatmu yang mirip professor itu. Haha. Eh, Wo, jangan mimpi- mimpi melulu deh!

 

JARWO        

Memangnya kenapa kalo aku mimpi ketiban durian ? toh, mimpi itu adalah bunga tidur yang tak bisa dipungkiri hadir dengan ketidakinginan kita sendiri disaat tidur lelap.

 

JENDRO      

Ah kata-katamu sok iye banget Wo, kaya sarjana sastra aja kamu tuh. Kita jadi kebelet pingin durian dong ! Ah, keong sawah !

 

JARWO        

Iya, mimpi dulu, nanti benerannya !! ibarat kata dari guru SD ku dulu “berakit-rakit dahulu, berenang-renang ketepian”.

 

JENDRO      

Dasar tukang mimpi ! wwoooo, gagang pintu !

 

JENONG      

Sudah, sudah ! Eh, Wo, Ndro, lumayan juga penghasilan kita hari ini. Masih ada tambahan lagi nih, keselip di saku celanaku. hehehehe

 

JARWO + JENDRO           

Jiiaaaah, Berapa Nong?

 

JENONG      

11 ribu rupiah kawan-kawan.

 

JENDRO      

Berarti kita bisa makan sama-sama sebungkus nasi kuah sayur dong …

 

JARWO

Iya bisa sih, tapi ingat kita juga harus setor ke penguasa wilayah ini, kalau tidak pasti wajah kita biru lagi.

 

TIBA-TIBA DUA ORANG PETUGAS DATANG DARI SEBUAH SISI PANGGUNG, BERGEGAS SAMBIL MENIUP PELUITNYA. SETELAH KEJAR-KEJARAN, AKHIRNYA ANAK-ANAK ITU TERPERANGKAP DI SALAH SATU POJOK.

 

ABDUL         

Eh, eh, mau lari kemana kalian, hah ?

 

BERTIGA    

Maaf pak, apa salah kami ?

 

NASIR          

Sudah sering dikasih tahu masih bandel juga, memangnya kalian mau jadi jagoan ya?

 

JARWO        

Ampun pak, kami sungguh tidak mengerti apa kesalahan kami.

ABDUL         

Kalian dilarang  ngamen di sekitar tempat ini, tahu !!

 

JENONG      

Maaf pak, kami tidak tahu, pak ! habisnya tidak ada tulisan “dilarang ngamen disini”, adanya tulisan “dilarang buang samapah di area ini”.

 

NASIR          

Dasar anak brekele, kamu … bisanya ngeles mulu. Pandai membual !

 

JENDRO      

Betul pak, kami bener-bener tidak tahu. Baru pertama kali ini kita bertiga ngamen disini !

 

ABDUL         

Baru pertama-baru pertama, eh, kalian kira kita berdua buta apa ? Sudah sering aku lihat kalian pada genjrang-genjreng di sekitar sini …

 

JARWO        

Barangkali bukan kami, pak !

 

NASIR          

Pokoknya aku tidak mau tahu, yang jelas malam ini kalian bertiga yang kami tangkap. Sekarang, ayo ikut ke kantor. Ayo cepat, cepat, cepat …!!

 

BERTIGA    

Tapi pak, bukan kami, sungguh bukan kami …

 

KETIGA ANAK ITU DIGIRING OLEH PETUGAS, MEREKA SEMUA KELUAR.

 

KEMUDIAN MASUK ADEGAN TUKANG SAPU DI JAKARTA DENGAN SERAGAM ORANGE. (FEEDOUT, MELIHAT KE UFUK BARAT SEJENAK, KEMUDIAN MELIHAT JAM, LALU TERBURU-BURU SEAKAN MENGEJAR WAKTU SEBELUM SENJA).

 

BLACKOUT, BLACKMAN MASUK MEMBAWA PROPERTY, DIIRINGI INSTRUMEN MUSIK MENGGEBU GEBU.

 

BABAK DUA

 

KEESOKAN HARINYA DI KANTOR PETUGAS. JARWO, JENDRO DAN JENONG DUDUK DI BALIK JERUJI BESI, DUA PETUGAS, ABDUL DAN NASIR BERJAGA DILUAR PINTU. ABDUL DUDUK DI BELAKANG MEJA, SEMENTARA NASIR BERDIRI MONDAR-MANDIR DENGAN PENTUNGAN DAN GEMBOK DI TANGANNYA.

 

JENDRO

Lapar pak…

 

NASIR

Diam ! jangan ngeluh !

 

JENONG

Saya kangen rumah pak…

 

NASIR

Kalau saya bilang diam ya diam, jangan berontak kalian !

 

JARWO

Apa semua anak jalanan diperlakukan seperti ini pak ? bahkan kami tidak tahu apa salah kami ? kami mengamen untuk menyambung hidup, karena kami pikir ini lebih halal daripada mengambil milik orang lain yang bukan haknya. Bahkan seorang pelacur pun memiliki tujuan mulia dibalik pekerjaannya yang haram.

 

ABDUL

Kalian ini rewel sekali ! kalau disuruh diam ya diam. Kami mau berunding dulu.

 

KEDUA PETUGAS ITU SALING BERUNDING DAN MENDAPATKAN SEBUAH KEPUTUSAN.

 

NASIR          

OK, karena kami sudah dapat data diri kalian, dan  telah berunding untuk berpikir pemecahan solusinya, maka kalian bertiga akan dibebaskan. Tapi ingat, jangan sekali-sekali kulihat lagi kalian ngamen di tempat itu lagi. Berisik tahu !! bukannya apa-apa, Bapak pejabat yang rumahnya dekat situ empet matanya ngeliatin kamu-kamu semua… ngerti, nggak !!

 

BERTIGA

Ngerti bang, eh, pak !

 

IWO

Tapi pak, apa gunanya kita dibawa kemari jika hanya ditanya-tanya tentang kartu identitas ? kenapa tidak ditempat kemarin kita ditangkap ? apa ini hanya alibi agar terlihat sudah bekerja menjalankan tugas ?

 

TIBA-TIBA TELEPON BERDERING, ABDUL MENGANGKATNYA. TERDENGAR SUARA KOMANDAN MEMANGGILNYA MENGHADAP KEMEJANYA.

 

KOMANDAN

Dul, harap segera datang keruangan saya !

 

ABDUL         

Siap, komandan. ( pergi ke meja komandan, yang ada di ruangan itu juga, di atas level yang agak ditinggikan )

 

ABDUL         

Siap, menjalankan tugas komandan !

 

KOMANDAN

Duduklah.

 

ABDUL         

Terima kasih, ‘dan !

 

KOMANDAN

Begini Dul, aku sedang bingung nih. Hari ini anakku yang nomor dua akan berulang tahun. Dan kami ingin sedikit ada perayaan di rumah, karena dia ingin mengundang beberapa temannya. Selain makan-makan ala kadarnya, aku juga minta seorang pemusik, organ tunggal untuk memeriahkannya. Tapi dasar apes, tadi pagi dia telpon, katanya nggak bisa tampil karena bapaknya meninggal. Nah, aku jadi bingung mencari gantinya ? Kira-kira kamu punya kenalan yang bisa nyanyi nggak ?

 

ABDUL         

Kenalan ? Rasanya tidak ada komandan, tapi saya bisa ‘Ndan walaupun hanya sering bernyanyi di kamar mandi.

 

KOMANDAN

Oh tidak bisa, saya tahu betul bagaimana kamu. Bukannya jadi meriah pestanya tapi malah hancur. Yasudah, tolong secepatnya carikan pengganti pemusik itu !

 

ABDUL         

Baik komandan, laksanakan. ( Hendak berbalik, tiba-tiba ingat sesuatu ) Maaf komandan, bagaimana kalau pengamen yang kami tangkap tadi malam saja kita suruh tampil di rumah komandan ?

 

KOMANDAN

Pengamen ?

 

ABDUL         

Iya, komandan !

 

KOMANDAN

Kamu meremehkan saya ? masa seorang komandan gagah ini memeriahkan ultah anak kesayangan dengan mengundang pengamen ? ada-ada saja kamu Dul !

 

ABDUL

Maaf komandan, bukan maksud saya seperti itu.

 

KOMANDAN

Memangnya kamu menangkap pengamen itu dimana ? apa mereka mengganggu, sampai-sampai kalian menangkapnya ?

 

ABDUL         

Di depan rumah boss, komandan. Ya kan komandan sendiri yang berpesan kalau ada pengamen yang seperti preman, segera ditangkap.

 

KOMANDAN

Oh, begitu. Ehm, boleh juga. Tapi apa  mereka bisa bernyanyi dengan baik ? Jangan-jangan mereka hanya bisa nyanyi sepotong-sepotong saja, kan di jalan mereka nggak pernah nyanyi utuh ?

 

ABDUL         

Oh ya, ya ? Tapi bagaimana kalau kita test saja mereka, komandan ?

 

KOMANDAN

Maksud kamu ?

 

ABDUL         

Ya, kita suruh mereka menyanyikan sebuah lagu, yang utuh tentu saja. Nah, kalau komandan anggap layak, kita tampilkan mereka di rumah komandan.

 

KOMANDAN

Wah, bagus juga ide kamu. Hahaha tidak sia-sia ku manggil kamu kemari. Dimana mereka Dul?

 

ABDUL         

Di ruangan sebelah, komandan. Sedang diberi pengarahan oleh Nasir.

 

KOMANDAN

Kalau begitu mari kita temui mereka. ( mereka berdua pergi ke ruang sebelah ).

 

NASIR          

Siap, selamat pagi komandan ! (hormat)

 

KOMANDAN

Pagi, semua baik-baik saja Sir ?

 

NASIR          

Baik, komandan.

 

KOMANDAN

Mana pengamen itu ?

 

NASIR

Mereka komandan. (menunjuk Jendro, Jarwo, dan Jenong).

 

KOMANDAN

Lhooo, ternyata mereka masih bocah ? (kaget).

Abdul, katamu tadi pengamennya preman yang kamu tangkap? (menyalahkan Abdul).

 

ABDUL

Maaf komandan, ya untuk sekarang mereka belum jadi preman, siapa tahu kelak ia menjadi pengamen seperti preman ?

 

 

KOMANDAN

Ah yasudahlah, dasar petugas gemblung !

 

NASIR

Maaf ‘Ndan, tapi sedari tadi saya menjaga mereka dengan baik kok ‘Ndan.

 

KOMANDAN

Terima kasih. Begini Sir, tadi aku sudah cerita sama Abdul, aku butuh penyanyi untuk ulang tahun anakku nanti malam. Aku ingin bocah-bocah ini bisa tampil, tapi sebelumnya aku ingin mendengarkan mereka menyanyikan sebuah lagu dulu. Sir, buka gembok nya !

 

NASIR          

Siap, komandan !  ( terus  mendekati  para pengamen dan membuka gemboknya). Kalian bertiga, kalian betul-betul beruntung, kalian bertiga mendapat kesempatan yang bagus kali ini. Kalian diminta tampil dalam acara ulang tahun anaknya bapak komandan.

 

JENONG      

Kami diminta tampil, wah kesempatan bagus nih kawan-kawan…

 

JARWO        

Ya, betul ! selain itu kita juga terbebas dari tekanan batin di ruangan 3×4 ini.

 

NASIR          

Tapi, tentu saja kalau kalian lulus test. Sekarang kalian diminta untuk bernyanyi di hadapan komandan. Ayo, nyanyikanlah sebuah lagu, lagu apa saja, yang penting enak didengar dan sopan, jangan lagu protes-protesan, awas kalau macam-macam !!

 

JENDRO      

Baik, pak. Ayo kita nyanyikan sebuah lagu kawan.

 

JARWO        

Iya, tapi lagu apa ?

 

JENDRO      

Lagu pengamen kita saja !

 

JARWO        

Jangan, itu lagu wajib pengamen, tidak etis jika dinyanyikan di acara ulang tahun.

 

JENONG      

Bagaimana kalau lagu plesetannya kang Harry itu ?

 

JARWO        

Jangan, itu masuk kategori lagu protes, kan nggak boleh katanya.

 

JENDRO      

Kalau begitu, lagu ( Happy Bday ) saja !

 

JARWO        

Ya, ya, lagu itu aja, tapi kamu hafal nggak ?!

 

JENDRO      

Hafal dong …

 

JENONG      

Oke, kalau begitu !!  kami siap pak !

 

NASIR ( setelah mohon persetujuan komandan )

Baik, mulailah.

 

MEREKA BERTIGA MULAI MENYANYIKAN SEBUAH LAGU ( YANG JUDULNYA SUDAH DISEBUTKAN DIATAS ) YANG SESUAI DENGAN SITUASI SERTA KONDISI DI TEMPAT PEMENTASAN.

SELESAI NYANYIAN, KOMANDAN, ABDUL DAN NASIR BERTEPUK TANGAN.

 

Lagu Happy Bday

 

Happy Bday to you

            Happy Bday to you

            Happy Bday… happy Bday…

            Happy Bday to you…

 

KOMANDAN

Bagus, bagus !! (bertepuk tangan)

 

ABDUL         

Dahsyat, man ! (bertepuk tangan )

 

NASIR          

Asyik asyik ! (bertepuk tangan )

 

KOMANDAN

Nah, sekarang  bersiap-siaplah kalian. Biar kostumnya nanti diatur oleh Abdul dan Nasir. Ayo kita berangkat ( mereka keluar )

 

BLACKOUT, BLACKMAN MENGAMBIL PROPERTY, SEKALIGUS MENYEBAR SAMPAH AGAR TERLIHAT RUANGAN BERANTAKAN.

 

LAMPU NYALA DISUSUL ADEGAN PEMBANTU RUMAH TANGGA YANG SIBUK MEMBERSIHKAN RUANGAN. TANPA DIALOG HANYA EKSPRESI MENGELUH BERPIKIR ENAK YA JADI ORANG KAYA YANG SELALU BIKIN PESTA DAN ORANG LAINYANG MEMBERESKANNYA.

 

BLACKMAN MASUK MEMBAWA PROPERTY.

 

BABAK TIGA

 

ESOK HARINYA, DI KANTOR DUA PETUGAS, ABDUL DAN NASIR NGOBROL TENTANG PESTA ANAK KOMANDAN MEREKA TADI MALAM.

 

ABDUL         

Eh Sir, Meriah  banget  ya pestanya  tadi  malam.

 

NASIR          

Ya, makanannya enak-enak dan melimpah, teman-temannya komandan juga cantik-cantik dan seksi-seksi, wah, betah aku jadinya. Dan anak-anak itu juga nyanyinya nggak malu-maluin, kompak dan apik deh.

 

ABDUL         

Ya, walau peralatan mereka sederhana, tapi penampilan mereka tetap memikat. Sampai semua yang hadir terpikat dan terkagum-kagum dibuatnya.

 

BENGONG SEJENAK

 

NASIR          

Eh, kira-kira komandan datang nggak hari ini ?

 

ABDUL         

Aku jamin, nggak bakalan. Halah, paling-paling dia sedang molor  kecapaian !

( Tiba-tiba masuk sang  komandan )

 

KOMANDAN

Siapa yang kamu bilang molor, Dul ?

 

ABDUL         

Eh, itu komandan, ehm .. anak-anak itu, pengamen itu…tentu mereka kecapaian.

 

KOMANDAN

Oh ya, tapi dimana mereka, ya ?

 

NASIR          

Kurang tahu, komandan.

 

KOMANDAN

Dimana kira-kira aku bisa menemukan mereka ?

 

ABDUL         

Apa mereka sudah nyolong sesuatu dari rumah komandan ?

 

NASIR          

Betul komandan, apa mereka sudah berlaku kurang senonoh di pesta tadi malam ?

 

 

 

KOMANDAN

Tidak, tidak. Kalian salah sangka. Tadi malam aku tidak melihat mereka pulang. Jadinya belum sempat mengucapkan terima kasih.

 

ABDUL         

Oh, saya kira mereka tak tahu diri dan berbuat kacau.

 

NASIR          

Ya, saya juga mengira mereka telah mempermalukan komandan di depan para undangan komandan.

 

KOMANDAN

Oh, tidak-tidak. Malahan tamu-tamuku banyak yang memuji mereka. Banyak diantaranya yang menanyakan dimana aku menemukan mereka. Dan sekarang aku mau minta tolong pada kalian berdua untuk menemui mereka.

 

ABDUL         

Mereka disuruh tampil lagi, komandan ?

 

KOMANDAN

Tidak, aku hanya ingin menyampaikan ucapan terima kasihku pada mereka. Karena mereka telah tampil dengan baik dan dapat menghibur tamu-tamuku. Tolong sampaikan  ini  kepada  mereka. ( Menyerahkan amplop ). Nah, aku pulang dulu, karena ada urusan yang harus kubereskan dulu, berkaitan dengan pesta tadi malam.

 

ABDUL + NASIR    

Baik, komandan !

 

KOMANDAN

Tolong sampaikan kepada mereka sekarang juga ! (dengan nada tinggi seolah tak percaya)

 

ABDUL + NASIR    

Siap, komandan !! (hormat) ( Komandan keluar )

 

ABDUL         

Sir, ayo kita berangkat ..

 

NASIR          

Ayo !!! ( mereka berdua keluar )

 

BLACKOUT

BLACKMAN MERENTANGKAN KAIN GAMBAR SETTING PANGGUNG

 

BABAK EMPAT

 

SEPOTONG TROTOAR DI SEBUAH JALAN, DI SEBUAH KOTA. ABDUL DAN NASIR BERJALAN MENCARI JENONG, JARWO DAN JENDRO. TERLIHAT KERINGAT MULAI MENITIK DI DAHI MEREKA, KARENA MENTARI MULAI MENINGGI. SAMBIL BERJALAN MEREKA MENDENDANGKAN POTONGAN LAGU.

 

ABDUL         

Mengamen jangan mengamen

kalau tak pada tempatnya

mengamen boleh saja

asal dibagi dua …

 

NASIR          

Huusss …  (memberi kode untuk diam)

 

bertugas harus bertugas

tak boleh karena terpaksa

bertugas tentu saja

suka atau tak suka …

 

ABDUL         

(mengusap keringat) Sir, kearah mana kita harus mencari mereka, ya ?

 

NASIR          

Kesana !!

 

ABDUL         

Kenapa kesana ?

 

NASIR          

Karena disana ada warungnya si Inem, si janda sexy…

 

ABDUL         

Dasar buaya kamu, ayo … ( mereka berjalan sebentar ) Wah, lumayan capek nih.

 

NASIR          

Ya, kakiku juga mulai pegel nih.

 

ABDUL         

Tapi kemana perginya anak-anak brekele itu, ya ?

 

NASIR          

He-eh, kalau dicari menghilang bagai setan, nah kalau lagi nggak dicari, eh, malah ngibing di depan mata. Dasar apa tuh …, kata kamu ?

 

ABDUL         

Brekele …

 

NASIR          

Ya, brekele …

 

ABDUL         

Tapi ngomong-ngomong, apa ya isi amplop itu ?

 

NASIR          

Maksud kamu ?

 

ABDUL         

Iya, amplop yang diberikan komandan untuk anak-anak itu.

 

NASIR          

Huss, ini amanat tahu !!

 

ABDUL         

Eeeh, aku kan cuma pengen tahu isinya doang.

 

NASIR          

Iya, ya. Apa ya, kira-kira isinya ?

 

ABDUL         

Makanya, buruan buka, biar kita tidak penasaran.

 

NASIR          

Tapi dosanya kita bagi dua, ya ?!

 

ABDUL         

Dosa-dosa, buruan ah !

 

NASIR          

(Nasir mengeluarkan dan membuka amplop). Duit, isinya duit Dul !!

 

ABDUL         

Berapa banyak ?

 

NASIR          

( Nasir menghitung ) Satu juta, Dul !!

 

ABDUL         

Satu juta ?! Wah banyak juga, ya !

 

NASIR          

Iya, banyak …

 

ABDUL         

Bagaimana kalau kita meminjamnya sedikit untuk sarapan ?

 

NASIR          

Meminjam bagaimana maksud kamu ?

 

ABDUL         

Ya, kita kan tidak mencuri atau merampoknya, kita hanya meminjamnya. Ya, hitung-hitung ongkos pengantaran. Nanti kalau kita ada rezeki kita kembaliin kepada mereka. Anu, ngomong-ngomong perutku sudah keroncongan, nih !!

 

NASIR          

Boleh juga ide kamu. Tapi, dosanya kita bagi dua, ya ?!

 

ABDUL         

Dosa-dosa, buruan ! ( Nasir mengambil 5 lembar 50 ribuan, segera dirampas oleh Abdul, kemudian dengan malu-malu dia mengambil 50 ribuan 5 lagi untuk dirinya)

 

KEMUDIAN, MASUK JENONG DAN JENDRO SAMBIL BERDENDANG. KEDUA PETUGAS ITU BURU-BURU MENYELIPKAN UANG KUTIPAN SERTA AMPLOP ITU KEDALAM KANTUNG BAJU MEREKA.

 

JENONG + JENDRO

La la la la la la la ala la,al hohoho lalala lilili

 

NASIR          

Itu mereka, hai .. kalian !! ( mendengar teriakan itu, Jenong dan Jendro lari, terus dikejar oleh kedua petugas. Mereka lari keliling panggung )

 

ABDUL         

Tunggu, tunggu dulu !! Kami datang bukan mau menangkap kalian …

 

JENONG      

Terus, mau ngapain dong ?

 

NASIR          

Mau ngasihin uang !!

 

JENDRO      

Ngasih uang buat apa ? ( mereka berhenti berkejaran )

 

ABDUL         

Kamu aja yang ngejelasin, Sir.

 

NASIR          

Jadi begini, Bapak komandan ingin menyampaikan ucapan terima kasih ala kadarnya. Karena berkat penampilan kalian yang bagus, tamu-tamunya menjadi terhibur.

 

( Nasir menyerahkan amplop terus keluar bersama Abdul. Sementara Atet dan Kemal bengong, seperti nggak  percaya  dengan kenyataan yang mereka hadapi )

 

 

JENDRO      

Duit ? Wah, berapa banyak isinya, ya ?

 

JENONG

( Mengeluarkan isi amplop )

Limaratus ribu…!!

 

JENDRO      

Banyak amat ! Eh, Tet bagaimana kalau kita pinjam sedikit buat sarapan, perutku lapar nih !!

 

JENONG      

Tapi ini amanat buat kita bertiga. Bagaimana kalau kita tunggu Jarwo dulu, sebentar lagi pasti dia datang. Nanti kita sarapannya sama-sama, bagaimana ?! ( Jarwo masuk ) Tuh, Jarwo sudah datang.

 

JARWO        

Maaf friends, aku kebelet tadi. Tapi sekarang sih sudah lega, kita berangkat ?

 

JENONG      

Wo, tadi petugas yang menangkap kita kemarin datang kemari. Komandannya menitipkan duit buat kita …

 

JARWO        

Duit, berapa banyak ?!

 

JENDRO      

Limaratus ribu.

 

JENONG      

Nah, ini uangnya. ( menyerahkan amplop ).

 

JARWO        

Baik juga hati komandan itu, ya ?!

 

JENONG + JENDRO         

Ya !!

 

JARWO        

Tapi tak layak anak anak seperti kita mendapat uang sebesar ini, ini terlalu banyak buat kita. Harusnya kita yang berterimakasih kepada Pak komandan, berkat beliau kita bebas dari kurungan petugas itu. Jadi lebih baik, kita kembalikan amplop ini kepada Pak komandan. Setuju ga kalian ?

 

JENONG + JENDRO         

  1. Wah kamu bener-bener baik, Wo.. ( mereka berjalan)

(Pak komandan masuk, dengan berpakaian olahraga karena sedang jogging.

 

 

KOMANDAN

Loh kalian ada disini ?

 

JENONG + JENDRO

Iya pak…

 

JARWO

Niatnya sih kami ingin berkunjung kerumah bapak, eh malah ketemu disini, kebetulan sekali, Alhamdulillah, sesuatu banget ya pak..

 

KOMANDAN

Memangnya ada perlu apa kalian mencari saya ? haha, apa kurang upah dari saya ? kalau begitu besok saya tambah lagi, karena anak saya benar-benar senang melihat pertunjukkan kalian.

 

JENONG

Wah ditambah lagi, mantap !

 

JENDRO

Asyik asyik !

 

JARWO

Oh tidak tidak, bukan begitu, pak. Justru kami malah ingin mengembalikan pemberian bapak ini. Bukan maksud kami menolak, tapi kami sudah sangat berterimakasih karena bapak telah membebaskan kami. Lagipula uang limaratus ribu ini terlalu banyak buat anak seusia kami pak…

 

KOMANDAN

Apa ???? Lima ratus ribu ??? (kaget)

 

BERTIGA

(Menunduk takut) iya pak, kok bapak jadi marah ?

 

KOMANDAN

Oh tidak, tidak apa2., yasudah, sekali lagi saya ucapkan terimakasih ya. Uang di amplop itu simpan saja buat kalian, tidak perlu dikembalikan, anggap saja itu rejeki kalian nak. Kalian boleh pergi.

 

BERTIGA

Terimakasih pak…

 

KOMANDAN

(ekspresi marah) Abduuulll…. Nassiiiirrr !!! awas kalian !!!

(berjalan memutari panggung )

(Abdul dan Nasir masuk dengan kostum satpol PP nya)

 

Nah itu dia, Abdul, Nasir, kesini kalian, CEPAT…!!!!

 

BLACKOUT

BABAK LIMA

 

MASIH DISUASANA JALANAN. NAMUN JALANAN SEPI DAN KOSONG.

 

ABDUL

Sialan juga ketiga bocah itu !!!

 

NASIR

Ya, harus kita beri pelajaran tu anak !!!

 

(Jarwo berjalan masuk sendiri, karena Jenong dan Jendro sedang beli nasi bungkus).

 

ABDUL

Itu dia !!, Sir, Amankan Jalan, akan aku selesaikan bocah ini !!

 

NASIR

Ok Dul, cepetan jalanan sekarang sepi.

 

(Jarwo ditubruk Abdul. Dengan amarahnya Abdul langsung memukuli Jarwo hingga mengeluarkan banyak darah dan tewas).

 

NASIR

Dul, ada suara langkah kaki, cepat kita kabur !!

 

(Abdul dan Nasir lari ke wing kanan kemudian Jenong dan Jendro masuk dari wing kiri).

 

JENONG + JENDRO

Jarwooooo….. tidak… (menghampiri jarwo yang sudah tergeletak terbujur kaku, sambil berteriak teriak minta tolong diiringi instrument music sedih kematian)

 

BLACKOUT.

 

ADEGAN PEMAKAMAN, BLACKMAN MASUK MEMBAWA FOTO JARWO, DAN NISAN BERTULISKAN JARWO BIN ABDULLAH., SETTING PANGGUNG BERUBAH DISUASANA HENING PEMAKAMAN.

JENONG DAN JENDRO DENGAN KOSTUM SERBA HITAM BERDOA DIATAS NISAN JARWO. DIIRINGI INSTRUMEN SEDIH.

 

BLACKOUT

BLACKMAN MEMBAWA KELUAR PROPERTY.

 

BABAK ENAM

 

PAGI HARI DI KANTOR KOMANDAN MEMBERI ARAHAN KEPADA PETUGAS PETUGASNYA.

 

KOMANDAN

Disini saya akan menyampaikan hal penting, mohon sekiranya dicatat bila perlu.

Pertama, saya dengar salah satu anak jalanan yang baik itu meninggal karena dipukuli oleh 2 orang yang tak dikenal, jadi saya harap, kalian cari siapa pelakunya. PAHAM ???

 

ABDUL + NASIR

Siap Komandan. Paham.

 

KOMANDAN

Kedua, akhir akhir ini saya sering melihat pedagang asongan dan pedagang kaki lima yang baru baru berkeliaran di jalan protokol. Harap di razia dan di cek identitas mereka. MENGERTI ????

 

ABDUL + NASIR

Siap komandan. Mengerti.

 

KOMANDAN

Yasudah, laksanakanlah !

 

ABDUL + NASIR
Siap komandan, laksanakan ! kami permisi komandan.. (hormat)

 

 

BLACKOUT

BLACKMAN MENGGANTI SETTING PANGGUNG SUASANA JALANAN.

 

KETIKA LAMPU HIDUP, DI PANGGUNG TERDAPAT BEBERAPA PEDAGANG ASONGAN DAN PENGAMEN. IBU TUA YANG MENJAJAKAN DAGANGANNYA.

SALAH SATU DARI MEREKA BERTERIAK “RAZIA RAZIA RAZIA”

ABDUL DAN NASIR MASUK DENGAN MEMBAWA PENTUNGAN DAN PELUIT. SEMUA PEDAGANG DAN PENGAMEN LARI KECUALI IBU TUA RENTA ITU.

Kondisikan suasana.

 

(Abdul kaget ketika melihat sosok ibunya yang berada disitu dan menjadi salah satu dari sekian musuh satpol PP)

 

ABDUL

Emaaakk…

 

EMAK ABDUL

Iya nak, akhirnya emak menemukanmu juga.

 

ABDUL

Emak sedang apa disini ?

Maafin Abdul yang sudah lama tidak pulang mak. Abdul kangen emak, tapi Abdul belum ada uang untuk pulang kampung.

 

EMAK ABDUL

Iya nak, emak ngerti.  Di Jakarta memang susah mencari uang. Kebanyakan berpikiran bahwa Jakarta adalah ladang uang, tapi itu bagi yang mempunyai ketrampilan. Jika ke Jakarta hanya modal nekat dan mengadu nasib, ya pasti akan sengsara. Emak pergi ke Jakarta bukan untuk itu, tapi untuk menyusul adik kandungmu yang sekarang sudah remaja. Dia nekat ke Jakarta untuk mencarimu, mencari seorang kakak yang bisa memimpin keluarga semenjak Ayahmu meninggal 10 tahun silam.

 

ABDUL

Iya mak, Abdul kangen sama adikku yang dulu sempat aku gendong semenjak umur 2 tahun. Sekarang dimana dia mak ? bagaimana keadaannya ? apakah tumbuh gagah seperti almarhum bapak ? jika ketemu, aku akan peluk dia mak. Walaupun dulu aku marah ketika dia ngompol dipangkuanku, tapi ternyata itu malah jadi kenangan tak terlupa bersama dia, Mak.

 

EMAK ABDUL

Jangan sedih nak, seharusnya kamu bahagia karena sekarang kita sudah bertemu lagi, dan sebentar lagi kamu akan bertemu dengan adikmu. Mari kita cari bersama-sama. Dan kita akan berkumpul lagi dalam satu keluarga yang penuh kasih.

(emak memeluk Abdul sejenak)

Ini Nak, (emak mengeluarkan potret sosok remaja), lihatlah . ini adalah foto adikmu, Nak. Mari kita cari bersama-sama…

 

ABDUL

Jarwo ??? Tidaaaaaaaak …..

 

FEED OUT, INSTRUMEN SEDIH, BLACKOUT.

 

SELESAI

 

Jakarta, Oktober 2011.

 

BIODATA PENULIS

 

NAMA            Deny Indra Himawan

ALAMAT       Jl. Swadaya 1. Pejaten timur RT 16 RW 09. Pasar minggu.

Jakarta Selatan.

Telp.    (021) 7821037

 

Tinggalkan Balasan